Menghitung Hari – Windows Server 2003/R2 End of Support

Sudah lebih dari setahun lalu Microsoft mengumumkan akan berakhirnya Windows Server 2003. Kini, tinggal menghitung hari saja hingga Microsoft benar-benar akan menghentikan dukungannya terhadap Windows Server 2003 pada 14 Juli 2015.

Apa artinya jika dukungan terhadap Windows Server 2003 berakhir?

No Updates

Di tahun 2013 Microsoft merilis HANYA 37 critical updates untuk Windows Server 2003/R2. Setelah 14 Juli 2015, tidak akan ada lagi update fitur maupun patch keamanan untuk Windows Server 2003/R2. Artinya, perusahaan yang masih menggunakan Windows Server 2003/R2 berpotensi menjadi sasaran empuk para pencari celah keamanan.

No Compliance

Sumber daya TI pada sebuah perusahaan secara rutin diaudit agar dapat selalu mendukung aktivitas bisnis. Salah satu subjek audit yang vital adalah tentang IT/IS Security.

Nah, perusahaan yang masih menggunakan Windows Server 2003/R2 setelah tanggal 14 Juli 2015 tidak akan lolos audit. Perusahaan seperti Visa atau MasterCard tidak akan bersedia bekerjasama dengan perusahaan yang masih menggunakan Windows Server 2003/R2 karena tidak compliance terhadap standar PCI.

No Safe Haven

Baik server virtual maupun fisik yang masih menggunakan Windows Server 2003/R2 dan Windows Small Business Server (SBS) 2003 setelah tanggal 14 Juli 2015 akan rentan dari sisi keamanan dan tidak akan lolos audit keamanan TI/SI.

Biaya operasional akan lebih tinggi untuk merawat hardware yang beranjak tua dan membeli perangkat-perangkat keamanan untuk melindungi server yang masih menggunakan Windows Server 2003/R2.

Migrasi Yuk!

Tidak ada alasan untuk menunda proses migrasi. Secara umum, proses migrasi pada perusahaan berskala SMB dapat berlangsung selama 30-60 hari untuk sistem operasi, dan sekitar 90 hari untuk keseluruhan aplikasi hingga semuanya berjalan normal.

Ada 4 langkah kunci untuk migrasi dari Windows Server 2003/R2. Proses dan langkah-langkah migrasi secara umum akan saya paparkan di halaman berikutnya.

Halaman: 1 | 2